Keluarga Besar Mbah Rakim - Lumajang Kota 16 Juni 2019

Alhamdulillah masih diberi kesempatan berkumpul keluarga meski hanya beberapa jam saja...

31 Agts 2011M/01 Syawal 1432H

Kehadiran KH. Hasyim Muzadi beserta Ibu ke kediaman kami di Klayatan 3 Kota Malang

Desa Tempursari, Lumajang

Tanggal 16 Juni 2019 di Desa Tempursari - Lumajang - Jawa Timur beserta keluarga Besar

Wilayah Gunung Bromo

04 - 05 November 2013 bersama rekan2 di Gunung Bromo

10 Dzulhijjah 1439H

Di masjid besar Abdulloh - Sukun Kota Malang, seusai Sholat Idul Adha 1439H/01 Nov 2017M

Tampilkan postingan dengan label Mikrotik. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Mikrotik. Tampilkan semua postingan

Selasa, 10 Agustus 2021

Setting PPPoE Server di MikroTik

PPPoE itu singkatan dari Point-to-Point-Protocol over Ethernet, termasuk bagian fitur PPP yang ada di router MikroTik. PPPoE merupakan fitur koneksi antara server (mikrotik) dan client melalui ethernet dengan tingkat keamanan yang bagus. PPPoE sangat aman dari netcut karena setiap client membentuk koneksi point to point kepada server gateway (mikrotik) secara private tanpa terhubung ke client lain dibawah router mikrotik yang sama.

Pengertian PPPoE

PPPoE adalah metode koneksi langsung point-to-point antara dua perangkat jaringan melalui ethernet secara tunnel dan bersifat pribadi,  sehingga layanan pppoe dapat menyediakan otenkasi (client butuh login, butuh dial-up ke server untuk mendapatkan koneksi), transmisi data terenkripsi dan terkompresi. Pada sistem layanan PPPoE, setiap koneksi yang terbentuk antara server dan client akan membentuk virtual interface dibawah ethernet pelayan.

Fungsi dan Kegunaan PPPoE

Sistem PPPoE banyak dipakai pada distribusi jaringan WAN atau MAN seperti ISP, mini ISP, RTRW NET, Desa NET. PPPoE begitu banyak dipakai oleh para network engineer. Hal ini disebabkan karena link yang dibangun dengan protokol PPPoE adalah jauh lebih aman dari pada distribusi menggunakan Static IP dan DHCP Server biasa dan juga Hotspot. Kalau saya list kan fungsi dan manfaat pppoe adalah sebagai berikut: 

  • Sarana sharing internet alternatif selain hotspot 
  • Sarana distribusi jaringan internet dari ISP ke client permanen / client bayar bulanan, kalau hotspot untuk client yang beli voucher harian, per jam, atau perminggu 
  • Mendukung lalu-lintas data tak terbatas / unlimited transfer rate
  • Mudah dalam pembagian bandwidth per user 
  • Sangat aman dari netcut dan aman dari tools hacking tanpa pusing dengan rule firewall 
  • PPPoE tidak membutuh DHCP server, namun boleh pakai ip-pool kalau Anda ingin client mendapatkan ip dinamis melalui profiles, atau client akan mendapat ip static dengan menentukan local address dan remote address (baca bagian setting dibawah ini)dan lain-lain

Cara Membuat PPPoE Server di MikroTik

Langkah pertama, buatlah pppoe server Mikrotik pada interface yang mengarah ke client. Misalnya menggunakan interface ether5. Lakukan konfigurasi via Winbox seperti berikut :

  • Klik PPP
  • Kemudian klik +
  • Service Name : pppoe
  • interface: pilih ethernet yg dipakai hotspot server, contoh:  ether5
  • centang pada One Session Per Host
  • simpan dengan klik Apply dan OK































    Langkah kedua, membuat profiles ppp : 
  •     klik tab profiles
  •     klik +
  •     pada General isi kolom Name : paket 1Mbps atau paket 2Mbps



















    pada tab protocol, use compression: yes, use encription : yes, sisanya default saja.













    selanjutnya klik tab Limits :
  •     tentukan Rate Limit (rx/tx), rx adalah upload, tx adalah download, 
  •     satuannya k untuk Kbps, dan M untuk Mbps.
  •     Only one pilih yes untuk limit session. 
  •     Klik Apply dan OK



















Langkah ketiga, tentukan user dan password untuk client yang ingin terhubung ke Mikrotik menggunakan pppoe. 
Masuk tab Secrets pada menu PPP kemudian anda tentukan user name, password, pilih profile yang udah dibuat, sebaiknya tiap user dibuat berbeda local address dan remote addressnya



Jika client sudah berhasil terhubung / login pppoe sukses, Anda bisa lihat status client di winbox pada menu PPP  Active Connections 























Apabila sudah client berhasil dial-up ke server, maka tinggal bikin NAT, caranya :
klik menu IP 
 Firewall  NAT
klik +
Tab General
  - chain = srcnat
  - src. address = 50.10.5.0/24
Tab Action
  - action = masquerade



Jumat, 19 Februari 2021

IP Hotspot Sudah Penuh 254 IP Address

Ambil perumpamaan :


Di mikrotik menggunakan : IP Pool hotspot dari 10.5.50.2 – 10.5.50.254 dan IP address yang di gunakan 10.5.50.1/24

Dalam aplikasi di lapangan penggunaan IP 10.5.50.xxx ternyata sudah penuh karena banyak user yang daftar menjadi anggota hotspot wifi kita.

Dalam 1 username & password di share sebanyak 4 perangkat. Dan yang daftar jadi klien kita ada sekitar 60. Sedangkan klien voucher kita target sekitar 100 voucher yang disebarkan.

Maka (60 x 4) + 100 = 340 klien yang aktif. Bisa dipastikan IP Hotspot yang hanya berjumlah 254 akan kelebihan lokasi sekitar 86.

Solusinya : 

  1. Dengan menganti IP Address menjadi 10.5.50.1/23. Lalu poolnya lebarkan, kalo /23 jadinya adalah 10.5.50.2 – 10.5.51.254. Dengan begini kita dapat 510 ip address.
  2. Dengan mengaktifkan Next Pool pada IP Pool Hotspot
  3. Atau dengan script seperti dibawah ini :

Untuk menghemat IP Pool, logikanya adalah dengan membersihkan DHCP lease agar IP Pool menjadi lebih hemat. Buat sebuah scheduler (System → Scheduler) dengan interval cocok yang diinginkan (sebagai contoh, script ini dilaksanakan tiap-tiap 6 jam sekali), lalu copy & paste script di bawah ini pada anggota source.

# Make Static Lease for Active Hotspot

:log warning message=(“[START] * CLEAN UP DYNAMIC DHCP LEASE *”);

:foreach z in=[/ip hotspot active find] do={

:local u ([/ip hotspot active get $z user]);

:local m ([/ip hotspot active get $z mac-address]);

:local a ([/ip hotspot active get $z address]);

/ip dhcp-server lease make-static [/ip dhcp-server lease find mac-address=$m];

/ip dhcp-server lease comment [find mac-address=$m] $u;

};

# Clean Dynamic Lease and Waiting Status

/ip dhcp-server lease remove [find dynamic]

/ip dhcp lease remove [find where status=waiting]

:log warning message=(“[END] * CLEAN UP DYNAMIC DHCP LEASE *”);

Setelah di paste, klik Apply lalu klik OK. Dengan demikian script ini dapat melakukan bersih-bersih secara berkala cocok dengan interval yang telah ditentukan.


Sabtu, 06 Februari 2021

Nonton TV di Android dengan VLC

 Telah dijelaskan apa VLC itu dan bagaimana instalasinya di Windows 10 pada postingan sebelumnya.

Sekarang saatnya kita coba nonton televisi di Smartphone berbasis Android. Sebenarnya VLC juga bisa diinstal pada TV Box atau lebih dikenal dengan STB (Set Top Box) yang berbasis Android.

1. Buka playstore








2. Cari VLC for android


3. Install aplikasi tersebut, tunggu hingga proses instalasi selesai
4. Buka aplikasi VLC


5. Pilih New Stream


6. Masukkan playlist :  http://codaytv.eu/S.m3u8
Atau buka link berikut  untuk melihat playlist lainnya



7. Mainkan/Play

8. Untuk melihat chanel yang lain pilih Playlist










9. Selamat menikmati siaran Televisi di smartphone anda


Nonton TV Online Pake VLC Player

VLC Media Player merupakan perangkat lunak (software) pemutar beragam berkas (file) multimedia, baik video maupun audio dalam berbagai format, seperti MPEG, DivX, Ogg, dan lain-lain. VLC Media Player juga dapat digunakan untuk memutar DVD, VCD, maupun CD. VLC Media Player bersifat sumber terbuka (open source) dan tersedia untuk berbagai sistem operasi. Mulai dari Microsoft Windows, beragam distro Linux, Mac OS, dan beberapa sistem operasi lainnya.


Salah satu kelebihan yang paling menonjol dari VLC Media Player adalah kelengkapan kodek yang dimiliki. Dengan kata lain, VLC dapat memutar hampir seluruh jenis berkas audio maupun video yang ada.

VLC Media Player adalah program multimedia player yang sangat portabel. Singkatnya, program ini bisa dipakai untuk memutar berkas multimedia, baik yang ada di komputer, keping CD atau DVD, hingga untuk streaming di internet.

Di balik tampilan programnya yang sederhana, pemutar berkas multimedia ini dilengkapi dengan beragam fitur tambahan, seperti kemampuan takarir, tag format, konversi, filter, skin, dapat dioperasikan melalui berbagai antarmuka, tersedia dalam bahasa Indonesia, dan masih banyak lagi.  Bahkan, program ini juga bisa dijadikan sebagai server untuk kebutuhan streaming di jaringan lokal dan internet.

Berikut adalah spesifikasi VLC Media Player:

Ukuran File: 9.8MB (unduh), 16.3MB (installed)

Publisher: PortableApps.com (John T. Haller) dan VideoLAN

Pada bulan Desember 2017, Parlemen Eropa menyetujui anggaran yang mendanai program bug bounty kepada VLC guna meningkatkan infrastruktur TI di Uni Eropa.

sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/VLC

VLC dapat berjalan di berbagai macam platform baik Windows, Mac OS, Linux maupun Android

Pada pembahasan kali ini akan kami tunjukkan VLC di platform Windows 10 :

1. Unduh VLC

2 Install VLC pada komputer dengan OS Windows 10

3. Akan tampil seperti ini 

4. Buka menu Media kemudian buka Stream Jaringan atau tekan pada keyboard CTRL+N









5. Akan muncul jendela tampilan berikut 

6. Isikan alamat playlist yang diinginkan. 
Sebenarnya untuk playlist televisi yang akan diinput ke VLC bisa search ataupun browsing di mbah Google, jadi tidak harus link yang tersebut diatas.

Sebagai contoh playlist berikut : 
Misal playlist ini : 
  • http://codaytv.eu/S.m3u8 
  • http://dusktill.masuk.web.id/123.m3u8 
  • http://hi-back.masuk.web.id/CODAY.m3u8
  • https://iptv.mwafa.net/api/playlist.m3u

yang berisi siaran televisi nasional dan beberapa siaran internasional dan playlist ini juga sering digunakan pada aplikasi Televisi android yang terdapat di TV Box android dan sering diinstal

Isikan IPTV M3U Playlist Film : https://bit.ly/3jidLYz

IPTV M3U Playlist kategori Film terdiri dari beberapa susunan chanel yang cukup bagus, banyak yang familiar di telinga kita, diantaranya :
1. HBO Asia
2. Celestial Movie
3. Thrill
4. Bolywood TV
5. GEM Drama
6. MBC Action HD
7. MBC Drama
8. MBC Max HD
9. Movie Kingdom
10. Movie Now
11. Rai Movie

Suka-suka anda lah...

7. Kemudian PLAY untuk memulai



8. Selamat menikmati acara Televisi pada komputer anda





Untuk menikmati siaran televisi tersebut juga bisa dilakukan pada aplikasi VLC Android





 

Kamis, 04 Februari 2021

ZTE F609 jadi Router dan Access Point Hotspot

Apakah anda tahu Modem bawaan dari Telkom (biasanya) yang pake Indihome??


Kalau saya sih pakai ZTE F609 v2.0

Dan ternyata ZTE F609 v.3 ini juga versi sebelumnya bisa dijadikan sebagai Access Point Hotspot milik saya. Dengan mematikan DHCP Servernya maka sudah bisa dijadikan Router + Access Point hotspot wifi area. Dan sebenarnya tidak perlu diragukan kehandalannya, karena sudah diuji coba dilapangan selama 18 bulan terakhir.

Tapi jangan lupa adabtornya... DC 12V 1A. Jika tegangan dibawah 12V bisa dipastikan akan mengurangi daya pancarnya.

Caranya adalah sebagai berikut :

  1. Usahakan RESET Router tersebut dengan menekan tombol kecil dengan ujung bolpoint atau yang bisa masuk.
  2. Koneksikan port 1 router ke PC/Laptop dengan menggunakan Kabel LAN.
  3. Atur IP 4 di laptop/PC dengan : 192.168.1.xx juga DNSnya. Tanpa IP gateway
  4. Buka Browser (Chrome/Mozilla/IE atau lainnya). Ketikkan : 192.168.1.1
  5. Muncul Halaman Login router. Masukkan username : admin Password : Telkomdso123
  6. Selanjutnya dapat dilihat pada video berikut :


Selamat mencoba & semoga sukses






Rabu, 20 Januari 2021

Live Chat Pada Login Page Hotspot Mikrotik

 

Berikut tutorial memasang live chat pada template hotspot menggunakan intergram yang nantinya akan terhubung langsung pada aplikasi telegram di smartphone anda. 


Namun telegram sendiri sudah menyediakan aplikasi mereka untuk platform dekstop yang bisa didownload langsung pada website resmi mereka: Telegram PC. Jadi jika anda lebih sering berada didepan komputer sebaiknya gunakan telegram desktop agar bisa membalas chat dari pelanggan dengan cepat.

KELEBIHAN LIVE CHAT INTERGRAM 

Layanan dari intergram ini GRATIS. sangat mudah digunakan dimanapun anda berada chat dari klien akan tetap terpantau dan bisa langsung dibalas. Walaupun layanan ini gratis anda tetap bisa mengcustom tittle chat, warna bar chat, dan pesan ucapan lainnya. 

Setelah saya jelaskan sedikit tentang layanan live chat intergram, sekarang saatnya kita lanjut untuk membuat live chat pada mikrotik / template hotspot. 

Pastikan anda sudah memiliki akun telegram, pada menu pencarian ketikan @intergram, pastikan akun yang anda cari seperti gambar dibawah ini.











Sekarang klik profile intergram tersebut, kirimkan chat dengan format /start , tunggu beberapa saat sampai intergram mengirimkan anda kode unik yang nantinya akan dipakai sebagai kode untuk disematkan pada halaman login page mikrotik anda.












Sekarang buka folder template hotspot anda, yang pertama pasanglah kode script intergram pada login page agar nanti orang yang terhubung ke hotspot anda akan melihat icon live chat pada login page mikrotik anda. klik kanan file login.html kemudian edit menggunakan notepad.

 

Pastekan kode dibawah ini tepat diatas kode </body>

 

<script> 

    window.intergramId = "179170996";

    window.intergramCustomizations = {

        titleClosed: 'Closed chat title',

        titleOpen: 'Opened chat title',

        introMessage: 'First message when the user opens the chat for the first time',

        autoResponse: 'A message that is sent immediately after the user sends its first message',

        autoNoResponse: 'A message that is sent one minute after the user sends its first message ' +

                        'and no response was received',

        mainColor: "#E91E63", // Can be any css supported color 'red', 'rgb(255,87,34)', etc

        alwaysUseFloatingButton: false // Use the mobile floating button also on large screens

    };

</script>

<script id="intergram" type="text/javascript" src="https://www.intergram.xyz/js/widget.js"></script>

 

Pada "Yout Unique Chat ID" yang saya tandai dengan warna merah silakan diganti dengan kode unik yang diberikan intergram pada step sebelumnya. Sehingga nantinya akan seperti pada gambar dibawah ini.







Isi pesan dari TitleClosed, TitleOpen, IntroMessage, AutoResponse, AutonoResponse bisa anda ganti sesuai keingnan anda yang nantinya akan tampil pada box live chat.

Senin, 28 Desember 2020

Planning Tiang Access Point Model Teleskopik

 Untuk menambah perluasan area cakupan Internet via WiFi bagi para pelanggan area27b.net maka akan ada "Planning Tiang Access Point Model Teleskopik"

Berikut skema rancang bangunnya :


Sabtu, 05 Desember 2020

LIMIT BANDWITH HOTSPOT DI MIKROTIK BERDASARKAN GRUP

TOPOLOGI

Kalau dibuat simple dengan menggunakan setingan limitasi di profile user baik diuserman atau di winbox bisa diterapkan langsung, namun nantinya limitasi akan masuk pada simple queue, dan yang pasti akan ada perebutan bandwith karena total max bandwith yang tersedia akan tidak mencukupi dengan permintaan client yang pada satu waktu akan online bebarengan.

USER PROFILE

Buka Winbox dan masuk ke setingan mikrotik, disini admin mengasumsikan SETINGAN HOTSPOT SUDAH BISA BERJALAN.

Masuk ke menu IP>HOTSPOT>USER PROFILES. Buat profile baru sesuai dengan grup yang akan diterapkan dalam topologi.

Kotak pertama, Name, bebas tergantung keinginan menamai grupnya seperti apa

Kotak kedua sampai ke enam biarkan default aja

Lanjut ke kotak ke tujuh, Shared Users. Nah pada kotak ini tergantung mau disini berapa jumlah sheared usernya. Penjabarannya, dalam gambar tersebut saya isi 5, artinya 5 user dapat login ke jaringan hotspot dengan 1 ID yang sama.

Kalau sobat menginginkan 1 user 1 ID tinggal rubah aja menjadi angka 1, atau biarkan default saja karena defaultnya memang 1

Kotak ke 8, Rate Limit. Seperti yang admin sebutkan di atas bahwa cara mudah untuk melimit bandwith hotspot.

Selanjutnya langsung fokus ke kotak Incoming Packet dan OutGoing Packet. Kotak ini menentukan langkah selanjutnya dalam memanage bandwith grup agar traffic dapat dibaca pada firewall dan dapat diterapkan manage bandwithnya pada queue tree. 

Untuk pemberian identitas paketnya terserah sobat mau menamai seperti apa, yang pasti untuk Incoming Packet nantinya akan mengarah pada trafic upload dan OutGoing Packet mengarah pada trafic download. Selanjutnya klik OK.

Sekarang tinggal membuat profile lagi seperti langkah-langkah diatas sesuai jumlah Grup yang diinginkan. Ingat untuk pemberian identitas masing-masing grup sebaiknya yang spesifik saja agar mempermudah identifikasi pada proses selanjutnya.


USER HOTSPOT

Langkah seting di profile sudah selesai, sekarang buat id percobaan untuk membantu mempermudah seting selanjutnya.

Pilih menu IP>HOTSPOT>USERS. Buat user baru

Pada kotak pertama, Server biarkan default saja.

Pada kotak ke 2 dan ke 3, kotak Name (id) dan password silahkan isi bebas aja asal mudah diingat untuk mempermudah jalannya seting, karena nantinya akan login dan logout berganti-ganti user untuk proses setingnya.

Pada kotak ke 4 dan ke 5 biarkan default

Langsung mengarah pada kotak Profile

Kotak ini menentukan user tersebut akan masuk pada grup yang mana. Jadi kotak profile ini arahkan pada grup yang sudah dibuat pada langkah awal tadi. Lalu klik OK

Buat lagi user dengan jumlah yang sama dengan jumlah Grup yang telah dibuat, dan arahkan setiap 1 user ke 1 profile. Lanjut ke tahap selanjutnya.

Pilih menu IP>Firewall>Mangle. Nah sekarang sambungkan laptop atau Handphone yang ada wifinya dan konekkan ke jaringan hotspot dengan menggunakan salah satu id user yang telah dibuat tadi. Sebaiknya didokumentasikan sehingga dapat mempermudah, biar tidak lupa grup mana saja yang sudah set lanjutan sama yang belum.


Ketika sudah login secara otomatis pada tampilan Mangle yang telah dibuka tadi akan keluar 2 rule mangle dinamis dengan ditandai atribut “D”. 1 client terkoneksi akan akan muncul 2 rule dinamis, rule ini akan hilang jika koneksi yang bersangkutan tidak ada atau off.

 

RULES DINAMIS

Pada titik ini paket grouping hotspot belum bisa terbaca di proses firewall sehingga belum bisa  di-Mark koneksinya. Agar bisa di-Mark koneksinya perlu dibuatkan 2 rule dengan action jump agar rule dinamis tadi bisa dibaca di firewall dan bisa di-Mark koneksinya.


Sesuai dengan 2 gambar diatas, dua rule jump yang jump targetnya adalah sama dari 2 rule jump ini yakni chain: hotspot. Yang membedakan hanya pada General Chainnya, yang satu Prerouting dan satunya Postrouting. Namun kalau sobat mau ringkas cukup membuat 1 rule jumping hanya memakai chain Postrouting saja, namun nanti untuk rule mark connection dan mark packet juga harus mengikuti.

Nah sampai disini trafic packet grup sudah terbaca pada firewall dan bisa dilanjutkan untuk proses Marking dan Packeting.

Untuk proses Marking dan Packeting bisa langsung lihat di gambar berikut :



Pada gambar diatas adalah gambar dua rule marking koneksi (Connection Mark)dari paket grup hotspot. Disini fungsi pemberian identitas (nama) paket pada user profile pada gambar no. 3 sangat penting karena identitas yag telah diberikan pada gambar no. 3 akan muncul pada daftar paket yang akan dipergunakan pada rule marking koneksi seperti pada gambar no. 8 dan 9 diatas. Perlu dingat juga dalam pemberian identitas atau nama koneksinya rule ini pada New Connection Mark itu nanti berhubungan juga dengan rule selanjutnya. Nah kalau untuk yang memakai 1 rule Jump Connection, untuk rule Connection Mark ini keduanya disarankan untuk memakai chainPostrouting.

Lalu setelah koneksi ditandai pada rule Marking Koneksi diatas, selanjutnya akan ditandai dalam rule Paket Mark. Pada gambar dibawah (gambar no. 10 dan 11) adalah gambar dari 2 rule Marking Paket (Packet Mark). Hubungannya dengan rule marking koneksi (gambar 8 dan 9) adalah pada kotak Connection Mark. Jadi pemberian identitas atau nama pada rule marking koneksi nanti akan muncul pada kotak opsi Connection Mark pada rule marking paket seperti gambar dibawah. Untuk yang memakai 1 rule Jump Connection, seperti pada rule Connection Mark tadi bahwa kedua rule disarankan untuk menggunakan chain Postrouting.


Sampai disini dilanjutkan dengan seting pada Mangle telah selesai dan pastikan bahwa rule-rule yang telah dibuat tadi berjalan dan berfungsi sebagaimana mestinya. dan perlu diingat, selama seting rule-rule ini koneksi trial jangan diputus dulu sampai selasai pembuatan limitasi di akhir nanti. Biar bisa langsung kelihatan jalan dan tidaknya rule yang telah dibuat.


QUEUE TYPES DOWNLOAD

Sekarang sampai pada proses pembuatan rule limitasinya. Pilih menu Queue>Queue Types. Buat dua rule, download dan upload. Rules ini berfungsi sebagai pembagi rata bandwith. Jangan lupa pemberian identitas atau nama yang spesifik karena nanti berhubungan dengan rule limitasi pada queue tree













QUEUE TYPES UPLOAD

Sekarang lanjut ke pembuatyan limitasi bandwith. Tetap pada menu Queue, pilih tab Queue Tree. Pada setingan ini sebenarnya fleksibel, maksudnya fleksibel itu bisa disesuaikan dengan setingan awal yang sudah sobat terapkan. Buat Parent Rule Download dan Parent Rule Upload seperti pada gambar dibawah. Parent rule ini fungsinya sebagai induk dari rule limitasi per grup nanti.





Baru dibuatkan rule limitasi per grupnya























Untuk rule limitasi ini akan sedikit dijabarkan. Kotak pertama, Name, isi aja terserah. Kotak kedua, Parent, nah ini arahkan pada identitas rule parent yang sudah dibuat tadi, jangan terbalik, limit download ke parent download begitu juga untuk upload ke parent upload. Lanjut ke kotak ketiga, Packet Mark, nah ini arahkan ke identitas rule Packet Mark dan ingat jangan terbalik upload downloadnya. Kotak ke empat, Queue Type, ini arahkan ke rule pembagi rata bandwith, jangan terbalik juga upload downloadnya. Kotak Priority biarkan default saja, atau bisa diubah jika ada prioritas grup. 
Langsung fokus ke kotak Max Limit, disini sobat bisa menentukan berapa besar alokasi bandwith untuk 1 grup. Ingat bahwa nilai max limit tersebut nantinya akan dibagi rata dalam 1 grup tersebut.

Klik OK.


Ini hanya untuk 1 grup, tergantung mau buat berapa grup. Untuk membuat grup lagi langkahnya sama dengan tutor di atas, tapi yang spesifik pemberian identitasnya agar tidak salah dalam penempatan rule-rule yang berhubungan.


Dan satu lagi, untuk pembuatan grup lagi, untuk rule Jump, Queue Types dan Parent Rule bisa dilewati, tidak perlu membuat lagi ke tiga rule tersebut.